Esai

Apa Masalah Terbesar di Dunia Saat Ini? Tergantung Kita Bertanya pada CEO, Pakar, atau Filsuf

Kita hidup di dunia yang terancam oleh banyak risiko eksistensial yang tidak dapat diselesaikan oleh satu negara atau satu organisasi sendirian, seperti perubahan iklim, cuaca ekstrem, dan virus corona.

Namun, untuk mengatasi masalah ini secara memadai, kita perlu sepakat mana yang menjadi prioritas – dan mana yang tidak.

Kebetulan, para pembuat kebijakan dan pemimpin bisnis yang sebagian besar menentukan risiko mana yang menjadi prioritas global menghabiskan satu minggu pada Januari berbaur di resor pegunungan Davos untuk pertemuan tahunan elit dunia.

Saya berpartisipasi dalam survei penilaian risiko global yang memberi tahu orang-orang di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Davos tentang apa yang paling harus mereka perhatikan. Hasilnya, berdasarkan pendapat dari para ahli dalam berbagai disiplin ilmu termasuk bisnis, ternyata sangat berbeda dari apa yang secara khusus dilihat oleh CEO perusahaan sebagai ancaman terbesar yang mereka hadapi.

Sebagai seorang filsuf, saya menemukan perbedaan yang aneh. Mereka menyoroti dua cara yang berbeda untuk melihat dunia – dengan konsekuensi signifikan bagi kemampuan kita untuk mengatasi risiko sosial.

Kebakaran hutan di Australia telah menghancurkan lebih dari 3.000 rumah dan menghancurkan lebih dari 10,6 juta hektar sejak September 2019. AP Photo/Noah Berger

Dua Perspektif tentang Risiko Terbesar

Laporan Risiko Global dari Forum Ekonomi Dunia (WEF) mengkonsolidasikan persepsi sekitar 800 pakar dalam bisnis, pemerintah, dan masyarakat sipil untuk memberi peringkat “tantangan paling mendesak di dunia” untuk tahun mendatang berdasarkan kemungkinan dan dampaknya.

Pada 2020, cuaca ekstrem, kegagalan untuk bertindak terhadap perubahan iklim dan bencana alam menduduki puncak daftar risiko dalam hal kemungkinan terjadinya. Dalam hal dampak, tiga teratas adalah kegagalan aksi iklim, senjata pemusnah massal, dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Namun, perspektif spesifik dari para pemimpin perusahaan ditangkap dalam survei lain yang menyoroti apa yang mereka anggap sebagai risiko terbesar bagi prospek pertumbuhan bisnis mereka sendiri.

Survei ini dilakukan oleh lembaga konsultasi PwC sejak 1998, dan berperan penting di Davos. Saya telah terlibat dalam laporan itu juga ketika saya dulu bekerja untuk organisasi tersebut.

Sangat berbeda dengan laporan risiko Forum Ekonomi Dunia (WEF), survei CEO menemukan bahwa tiga risiko teratas untuk bisnis tahun ini adalah regulasi berlebihan, konflik perdagangan, dan pertumbuhan ekonomi yang tidak pasti.

Ekonomi atau Etika

Mengapa ada perbedaan demikian jauh terhadap cara kelompok-kelompok ini dalam melihat ancaman terbesar?

Saya ingin melihat pertanyaan ini lebih dalam, lebih dari sekadar penilaian satu tahun, jadi saya melakukan analisis sederhana terhadap 14 tahun data yang dihasilkan oleh kedua laporan tersebut. Temuan saya hanyalah kesimpulan dari data yang tersedia untuk umum, dan harus dicatat bahwa kedua survei memiliki metodologi yang berbeda serta mengajukan pertanyaan yang berbeda yang dapat membentuk jawaban responden.

Perbedaan utama yang saya amati adalah bahwa para pemimpin bisnis cenderung berpikir untuk kepentingan ekonomi dulu, baru soal etika. Tentu kita mahfum bahwa pebisnis cenderung berfokus pada situasi ekonomi jangka pendek mereka, sementara masyarakat sipil dan pakar lain dalam Laporan Risiko Global berfokus pada konsekuensi sosial dan lingkungan jangka panjang.

Contohnya, tahun demi tahun, CEO telah menyebutkan serangkaian kekhawatiran sempit yang relatif stabil. Regulasi berlebihan adalah salah satu dari tiga ancaman utama yang selalu disebutkan, kecuali pada satu tahun – dan sering berada di urutan teratas daftar. Ketersediaan talenta, masalah fiskal pemerintah, dan ekonomi juga sering disebutkan selama 14 tahun terakhir.

Sebaliknya, Laporan Risiko Global cenderung mencerminkan evolusi yang lebih besar dalam jenis risiko yang dihadapi dunia, dengan kekhawatiran tentang lingkungan dan ancaman eksistensial yang semakin meningkat selama lima tahun terakhir, sementara risiko ekonomi dan geopolitik telah memudar setelah mendominasi pada akhir tahun 2000-an.

Sebuah Perspektif Filosofis

Survei risiko adalah alat yang berguna untuk memahami apa yang penting bagi CEO dan masyarakat sipil. Filsafat berguna untuk mempertimbangkan mengapa prioritas mereka berbeda, dan siapa yang lebih mungkin benar.

Pada dasarnya, risiko adalah tentang kepentingan. Pebisnis menginginkan peraturan minimum sehingga mereka dapat menghasilkan lebih banyak uang. Para ahli yang mewakili masyarakat, di luar sekadar bisnis, menempatkan penekanan yang lebih besar pada kebaikan bersama, sekarang dan masa depan.

Ketika kepentingan berbeda bersinggungan, filsafat dapat membantu kita memilah kepentingan-kepentingan tadi. Di satu sisi, saya bersimpati dengan keinginan CEO untuk menjalankan bisnis mereka tanpa campur tangan regulasi. Di sisi lain, saya khawatir bahwa pertimbangan ekonomi jangka pendek ini sering menghambat tujuan etis jangka panjang, seperti menjaga kesejahteraan lingkungan.

Dunia yang Tidak Pasti

Para ahli menyetujui setidaknya satu hal: dunia menghadapi risiko yang mengerikan.

Laporan Risiko Global tahun ini, berjudul, “Dunia yang Tidak Tenang,” menggambarkan di sampulnya sebuah bumi yang rentan dalam bayang-bayang pusaran air raksasa.

Foto sampul dari Global CEO Survei, yang melaporkan kepercayaan CEO terendah dalam pertumbuhan ekonomi sejak Krisis Ekonomi, menunjukkan gelombang yang datang di bawah awan gelap yang membayangi, dengan tulisan: “Menavigasi Gelombang Ketidakpastian yang Naik.”

Namun, isi dua laporan ini menunjukkan kesenjangan yang lebar antara dua kelompok berpengaruh yang perlu bersepakat agar kita dapat menyelesaikan ancaman terbesar dunia.

Abad lalu, pada tahun yang sama dengan berakhirnya Perang Dunia II, Bertrand Russell menyatakan bahwa tujuan filsafat adalah untuk mengajarkan kita “bagaimana hidup tanpa kepastian, tapi tanpa dilumpuhkan oleh keraguan.”

Pada abad ke-21, filsafat dapat mengingatkan kita tentang kecenderungan kita yang merugikan, yakni untuk membiarkan prioritas ekonomi melumpuhkan tindakan untuk masalah yang lebih mendesak.

Aisha Amelia Yasmin menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

__________________________
Christopher Michaelson
Professor of Ethics and Business Law, University of St. Thomas

Artikel ini terbit pertama kali di The Conversation. Baca artikel sumber.

________________________________
Jika
kawan-kawan hendak mengirimkan tulisan untuk dimuat di bukuprogresif.com, silahkan lihat syarat dan ketentuan ini.

Untuk mendapatkan email secara otomatis dari kami jika ada tulisan terbaru di bukuprogresif.com, silahkan masukan email anda di bawah ini dan klik Subscribe/Berlangganan. Setelah itu, kami akan mengirimkan email ke anda dan silahkan buka dan konfirmasi.

Bergabung dengan 151 pelanggan lain

Related posts

Leave a Comment

× Ada yang bisa kami bantu?